Video Detik-detik Perdana Menteri Haiti Diberondong Senjata di Gereja, Pengawalnya Jadi Tameng

Sekelompok orang bersenjata mencoba membunuh Perdana Menteri Haiti Ariel Henry dalam sebuah acara pada Sabtu (1/1/2022) lalu. Tragedi ini menandai peringatan kemerdekaan negara itu. Penembakan terjadi saat Henry menghadiri upacara di sebuah gereja di kota Gonaves.

Video yang diposting online menunjukkan perdana menteri dan rombongannya bergegas menuju mobil mereka di tengah baku tembak yang intens. Namun seorang pejabat Kepolisian Haiti mengatakan saat ini mereka telah mengamankan tempat kejadian, Senin (3/1/2022). Situasi keamanan di Haiti telah memburuk sejak pembunuhan Presiden Jovenel Moïse Juli lalu.

PM Henry telah berjanji untuk menindak geng geng kuat yang disalahkan atas terjadinya gelombang penculikan dan untuk menguasai sebagian besar distribusi migas di seluruh negeri, yang menyebabkan kekurangan bahan bakar yang parah. Kantor perdana menteri mengatakan "bandit dan teroris" berada di balik upaya pembunuhan itu, dan surat perintah penangkapan telah dikeluarkan untuk para tersangka. Seperti dikutip dari The Associated Press, kantor PM menuduh kelompok itu bersembunyi di balik tembok untuk menyerang konvoi dan mengancam uskup dengan mengepung gereja. "Hal ini tidak bisa ditolerir," bunyi pernyataan kantor perdana menteri.

Satu orang tewas dan dua lainnya terluka dalam baku tembak antara pria bersenjata dan pasukan keamanan. Serangan itu merupakan pukulan bagi pemerintahan rapuh yang dipimpin oleh Henry. Henry menjadi penjabat kepala negara Haiti hanya dua minggu setelah Moïse terbunuh. Seperti dikutip dari BBC, Haiti hingga kini belum memiliki presiden definitif. Bahkan waktu pemungutan suara untuk memilih presiden baru belum diumumkan.

Meningkatnya kekerasan dan situasi ekonomi yang mengerikan, diperburuk oleh beberapa bencana alam dalam beberapa tahun terakhir, telah menyebabkan semakin banyak warga Haiti mencari peluang ke negara lain. Sebelum kejadian ini,Presiden Haiti Jovenel Moïse dibunuh di kediaman pribadinya di ibu kota, Port au Prince, pada 7 Juli 2021, lalu. Polisi mengatakan sekelompok tentara bayaran, kebanyakan dari Kolombia, berada di balik serangan yang mereka duga diperintahkan oleh seorang dokter Haiti sebagai bagian dari rencana untuk menjadi presiden.

Moïse ditembak mati di dalam rumahnya di lingkungan Pelerin 5, di perbukitan di atas Port au Prince. Polisi mengatakan pembunuhan itu terjadi pada pukul 01:00 waktu setempat (05:00 GMT) pada 7 Juli. Presiden ditembak 12 kali dan mengalami luka tembak di dahi dan beberapa di badan.

Dia meninggal di tempat kejadian dan ditemukan tergeletak di lantai di punggungnya, kemejanya berlumuran darah. Ibu Negara, Martine Moïse, juga tertembak namun selamat. Polisi Haiti mengatakan sekelompok tentara bayaran asing, 26 orang Kolombia dan dua orang Amerika Haiti merupakan kelompok yang melakukan pembunuhan itu.

Seorang hakim investigasi mengatakan dua warga Amerika Haiti telah memberi tahu para interogator bahwa mereka telah dipekerjakan sebagai penerjemah di internet. Keduanya mengatakan bahwa mereka tidak tahu ada rencana untuk membunuh presiden tetapi percaya bahwa mereka akan bertindak sebagai penerjemah ketika dia ditangkap. Bahasa resmi Haiti adalah Kreol dan Prancis, sedangkan tersangka Kolombia berbicara bahasa Spanyol.

Salah satu warga Amerika Haiti mengatakan dia telah diberikan surat perintah penangkapan untuk presiden. Sebagian besar tahanan Kolombia telah diidentifikasi sebagai mantan tentara, termasuk seorang letnan kolonel. Polisi Haiti mengarak mereka di depan media.

Kemudian polisi Haiti mengumumkan pada 11 Juli 2021 bahwa mereka telah menangkap seorang "tersangka utama" dalam pembunuhan presiden. Kepala polisi Léon Charles menuduh bahwa warga negara Haiti Christian Emmanuel Sanon telah menyewa 26 dari 28 regu pembunuh melalui sebuah perusahaan yang berbasis di Miami bernama CTU, yang dijalankan oleh warga negara Venezuela Tony Intriago. Charles mengatakan Sanon adalah "orang pertama" yang salah satu tersangka Kolombia telah menelepon ketika polisi mengepung mereka.

Dia menambahkan bahwa dokter berusia 63 tahun, yang tinggal di Florida, telah tiba di Haiti dengan jet pribadi pada awal Juni dengan "motif politik". Charles mengatakan bahwa polisi telah menemukan senjata, amunisi dan topi Drug Enforcement Administration miliknya. Kepala polisi menyarankan bahwa orang Kolombia mungkin telah ditipu oleh Mr Sanon, yang berencana untuk menjadi presiden Haiti.

"Misi awal yang diberikan kepada para penyerang ini adalah untuk melindungi individu bernama Emmanuel Sanon, tetapi setelah itu misinya berubah," katanya. Secara total, 44 orang telah ditangkap sehubungan dengan penyelidikan pembunuhan Moïse dan sejumlah lainnya sedang dicari. Salah satu dari mereka yang buron adalah Joseph Felix Badio, mantan pejabat di unit antikorupsi kementerian kehakiman.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *.

*
*
You may use these <abbr title="HyperText Markup Language">HTML</abbr> tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>